Alm. KH Hasyim Muzadi, Tokoh Bangsa Yang Nasionalis Dan Pluralis – Rakyat Maluku
BERITA UTAMA

Alm. KH Hasyim Muzadi, Tokoh Bangsa Yang Nasionalis Dan Pluralis

Alm. KH Hasyim Muzadi

MANTAN Ketua Umum PB Nahdlatul Ulama KH Hasyim Muzadi tutup usia, Kamis 16 Maret 2017. Kabar tersebut membuat sejumlah tokoh mengungkapkan dukacita.

Salah satu ungkapan dukacita ditulis Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin melalui akun Twitter-nya. “Telah wafat KH. Hasyim Muzadi pagi ini (kemarin). Mari doakan almarhum diampuni kesalahannya, diterima amal bajiknya, berada di sisiNya. Al-faatihah..” tulis Lukman melalui akun @lukmansaifuddin. Selain Lukman, kabar meninggalnya anggota Dewan Pertimbangan Presiden itu juga membuat Pengasuh Pondok Pesantren Raudlatuh Tholibin, Rembang, KH Moh Mustofa Bisri atau Gus Mus, berduka.

“Inna lillahi wainna ilaihi raji’un. Kita kehilangan lagi seorang tokoh, mantan Ketum PBNU, KH. Hasyim Muzadi. Semoga husnul khatimah,” tulis Gus Mus melalui akun @gusmusgusmu.

Sebelum meninggal, Presiden Joko Widodo dan Ibu Iriana Jokowi sempat menjenguk KH Hasyim Muzadi yang tengah menjalani masa pemulihan di kediamannya di Malang, Rabu 15 Maret 2017.

Sebelumnya, KH Hasyim Muzadi sempat dirawat di Rumah Sakit Lavalette, Malang, Jawa Timur selama beberapa hari sejak 11 – 13 Maret 2017.

Dalam surat keterangan yang diterbitkan 13 Maret 2017, Kepala RS Lavalette Abdul Rokhim menjelaskan bahwa KH Hasyim Muzadi sebenarnya masih perlu menjalani masa pemulihan di rumah sakit.

“Akan tetapi, Kyai Hasyim ingin menjalani masa pemulihan di kediamannya agar lebih dekat dengan santri-santrinya,” ucap Abdul Rokhim dalam surat keterangan tersebut.

Dakam riwayat hiudpnya, kyai kelahiran Tuban, 8 Agustus 1944, ini berpendirian bahwa NU sebagai ormas Islam terbesar dengan jumlah anggota mencapai 45 juta orang lebih, tidak boleh dipertaruhkan untuk kepentingan sesaat. Kebesaran nama baik NU, bagi Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (NU), dua periode (1999-2004 dan 2004-2009), ini tidak boleh dipertaruhkan demi kepentingan kekuasaan.

Ketika menjadi Calon Wakil Presiden pada Pilpres 2004 berpasangan dengan Capres Presiden Republik Indonesia Kelima (2001-2004) Megawati Soekarnoputri (PDIP), dia nonaktif sebagai Ketua Umum NU. Sejak awal terpilih sebagai Ketua Umum Pengurus Besar Pendiri Nahdlatul Ulama 1926 Nahdlatul Ulama (NU) pada Muktamar ke-30 di Lirboyo, Kediri, 26 November 1999, dalam menjalankan organisasinya sebagai Ketua Umum, ia memiliki prinsip bahwa NU tidak akan berpolitik praktis dengan mengubah diri menjadi partai politik (parpol). Menurutnya, pengalaman selama 21 tahun sebagai partai politik cukup menyulitkan posisi NU.

Pengalaman pahit selama 21 tahun menjadi partai politik periode 1952 sampai 1973, kata Muzadi, menjadi pertimbangan signifikan dari pengurus besar untuk mengubah bentuk organisasi itu. Waktu itu, kata mantan Ketua NU Cabang Malang, ini kerja orang-orang NU hanya memikirkan kursi legis-latif. Sementara kerja NU lainnya seperti usaha memajukan pendidikan dan intelektual umat terabaikan.

Menjelang Pemilu 2004, NU didorong oleh berbagai kelompok untuk menjadi partai politik. Desakan menjadi parpol juga datang dari kelompok dalam NU (kalangan nahdliyin), tetapi sikap NU tidak goyah. Politik merupakan salah satu kiprah dari sekian banyak sayap NU. Di mata Muzadi, partai politik erat kaitannya dengan kekuasaan dan kepentingan, sementara sifat kekuasaan itu sesaat. Di sisi lain NU dituntut memelihara kelanggengan dan kiprah sosialnya di masyarakat. Oleh karena itu, NU akan menolak setiap upaya perubahan menjadi partai politik.

Dia terpilih kembali untuk periode kedua (2004-2009) sebagai Ketua Umum Pengurus Besar Pendiri Nahdlatul Ulama 1926 Nahdlatul Ulama (NU) dengan berhasil mengungguli secara mutlak para pesaingnya, termasuk KH Presiden Republik Indonesia Keempat (1999-2001) Abdurrahman Wahid.

Dalam Muktamar NU ke 31 di Donohudan, Boyolali, Jateng, (28/11-2/12/2004), itu pemilihan Rais Aam dan Ketua Umum dilakukan dalam dua tahap, yakni tahap pencalonan dan tahap pemilihan. Calon Rais Aam dan Ketua Umum dianggap sah apabila mendapat dukungan minimal 99 suara dari 465 suara.

Peserta muktamar mengajukan enam nama untuk jabatan ketua umum PB NU periode 2004-2009. Dalam pemungutan suara tahap pencalonan, KH Ketua Umum PB Nahdlatul Ulama (1999-2010) Hasyim Muzadi memperoleh 293 suara, KH Masdar F Mas’udi 103 suara, KH Mustofa Bisri (35) Abdul Azis (4), sedangkan Presiden Republik Indonesia Keempat (1999-2001) Gus Dur dan Tholchah Hasan hanya memperoleh 1 suara. Sehingga dilakukan tahap pemilihan antara KH Ketua Umum PB Nahdlatul Ulama (1999-2010) Hasyim Muzadi 293 suara, KH Masdar F Mas’udi 103. Pada tahap ini KH Ketua Umum PB Nahdlatul Ulama (1999-2010) Hasyim Muzadi mutlak mengungguli KH Masdar F Mas’udi dengan perbandingan suara 334 dan 99.

Sesuai ketentuan internal NU, sesorang hanya boleh menjabat Ketua Umum Pengurus Harian Tanfidziyah PBNU dua periode berturut-turut. Sehingga dalam Muktamar NU ke-32 di Makssar, April 2010, dia digantikan Dr. KH Said Aqil Siradj, MA. Sementara Hasyim Muzadi terpilih menjabat Wakil Rais Aam PBNU (2010-2015), bersama Dr. KH A. Musthofa Bisri mendampingi Ketua Rais Aam Dr. KH. M. A. Sahal Mahfudh.

Sebagai ulama, sosok Hasyim dikenal nasionalis dan pluralis. Apa saja yang dianggap perlu bagi agama, Indonesia, dan NU, Hasyim ikhlas melakukan. Pengasuh Ponpes Mahasiswa Al Hikam, Malang, ini dikenal sebagai sosok kiai yang cukup tulus memosisikan dirinya sebagai seorang pemimpin Indonesia. Sebagai ulama, sosok Hasyim dikenal nasionalis dan pluralis. Apa saja yang dianggap perlu bagi agama, Indonesia, dan NU, Hasyim ikhlas melakukan.
Ketika terjadi peristiwa ditabraknya gedung WTC 11 September 2001, di mana AS langsung menuduh gerakan Al Qaeda sebagai pelakunya dan menangkapi orang-orang dan kelompok Islam yang diduga terkait dengan jaring Al Qaeda, posisi Islam moderat Indonesia luput dari tuduhan. Namun hal itu bukan berarti persoalan selesai.

Hasyim Muzadi memiliki pandangan, dunia internasional perlu mengetahui kondisi Islam di Indonesia dan perilaku mereka yang tidak menyetujui tindak kekerasan. Untuk itu perlu upaya komunikasi dengan dunia luar secara intensif. Tak terkecuali dengan AS. Makin banyak dan intens komunikasi maupun kontak ormas-ormas moderat Indonesia dengan internasional dan AS, itu makin positif. Apalagi, di tengah keterpurukan ekonomi, sosial, dan keamanan di Indonesia saat ini, kerja sama internasional jauh lebih berfaedah daripada keterasingan internasional.

Hasyim Muzadi pun menjadi tokoh yang mendapat tempat diundang pemerintah AS untuk memberi penjelasan tentang pemahaman masyarakat Islam di Indonesia. Ia cukup gamblang menjelaskan peta dan struktur Islam Indonesia. AS beruntung mendapat gambaran itu langsung dari ormas muslim terbesar Indonesia. Indonesia juga bersyukur karena seorang tokoh ormas muslimnya menjelaskan soal-soal Islam Indonesia kepada pihak luar.
“Saya gambarkan, umat Islam di Indonesia itu pada dasarnya moderat, bersifat kultural, dan domestik. Tak kenal jaringan kekerasan internasional,” ujar Hasyim.

Soal kelompok-kelompok garis keras di Indonesia-betapapun jumlah dan kekuatannya cuma segelintir-Hasyim mengingatkan AS bahwa mengatasinya harus tidak sembarangan. Jangan sekali-kali menggunakan represi. Apa alternatif pendekatannya jika represi ditanggalkan? “Saya minta supaya pendekatannya pendekatan pendidikan, kultural, dan social problem solving. Dijamin, gerakan-gerakan kekerasan akan hilang,” tutur Hasyim.

Apa alternatif pendekatannya jika represi ditanggalkan? “Saya minta supaya pendekatannya pendekatan pendidikan, kultural, dan social problem solving. Dijamin, gerakan-gerakan kekerasan akan hilang,” tutur Hasyim.
Di sisi lain, AS sadar perlunya menggalang pengertian dan kerja sama dengan Islam moderat di dunia. Di AS sendiri, ada sekitar 5 juta penganut Islam dan kini menjadi agama yang paling cepat pertumbuhannya dibandingkan agama-agama lain.

Muzadi juga mengakui, pejabat AS memang memiliki pandangan sendiri tentang masa depan, dunia Islam, dan terorisme. Namun banyak senator AS yang berharap Indonesia menjadi komunitas muslim yang pada masa depan bisa bersahabat dengan dunia. “Itu istilahnya mereka,” katanya. Sedangkan ukuran AS adalah Indonesia bisa mengatur diri, sehingga tak menjadi sarang “kekerasan.” Namun, menurut Muzadi, yang cukup menggembirakan adalah tidak ada rencana AS sedikit pun untuk menyerang Indonesia.

Ketua Umum Pengurus Besar Pendiri Nahdlatul Ulama 1926 Nahdlatul Ulama (NU) KH Hasyim Muzadi, resmi menjadi calon wakil presiden mendampingi Ketua Umum DPP PDI-P Megawati Sukarnoputri pada Pemilu 2004. Kyai kelaharian Tuban, 8 Agustus 1944, ini menyatakan kiranya ia bisa berperan demi kesejahteraan bangsa, antara lain dalam rangka pemberantasan korupsi. Pendeklarasian pasangan Capres-Cawapres ini dilakukan di pelataran Tugu Proklamasi, Jakarta Pusat, Kamis 6 Mei 2004. Proses penetapan pasangan ini, menurut Hasyim dan Mega, sudah dirintis sejak enam bulan lalu, saat Megawati berkunjung ke Pondok Pesantren Al-Hikam, Malang yang dipimpin Hasyim Muzadi.

Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi yang juga warga Nahdlatul Ulama (NU), Mahfud MD, mengaku kehilangan sosok Mantan Ketua Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Hasyim Muzadi yang meninggal dunia Kamis 16 Maret 2017.

Menurut Mahfud, KH Hasyim Muzadi bukan sekadar tokoh NU, melainkan juga tokoh bangsa. Sebab bagi Mahfud, Kiai Hasyim merupakan sosok yang bisa memberi teladan hidup sebagai orang Islam dan Indonesia sekaligus.
Dalam jati diri Kiai Hasyim, Mahfud menjelaskan, keislaman dan keindonesiaan terlihat sebagai satu paduan yang harmonis, tidak konfrontatif.

“Pak Hasyim itu bukan sekadar tokoh NU tapi tokoh bangsa karena dia menguatkan bangunan toleransi di Indonesia. Saya kira itu yang tidak dibantah dari Kiai Hasyim,” ujar Mahfud.

Mahfud juga mengenang KH Hasyim Muzadi sebagai sosok yang humoris. Itu, kata Mahfud, terlihat saat Kiai Hasyim menanggapi berbagai fenomena sosial terkini, yang selalu dimulai dengan humor ringan.
Contohnya saat beliau menanggapi cerita Dimas Kanjeng yang mampu menggandakan uang. Kiai Hasyim lantas menanyakan, kalau Dimas Kanjeng bisa menggandakan uang kenapa malah mengumpulkan uang dari orang lain untuk digandakan.

“Mbok sudah, punya uang Rp 100 ribu gandakan sendiri dan hasil gandaannya digandakan lagi kan jadi banyak, enggak usah mengundang orang menggandakan uangnya. Lalu kalau bisa begitu kan bisa dibagi-bagi,” ucap Mahfud menirukan gaya bercerita Kiai Hasyim.

“Nah itu kan lucu caranya. Orang kan mengerti tetapi tidak dengan menghardik-hardik. Paham orang. Oh, sebenarnya logikanya seperti itu lalu dijelaskan dari sudut pandang agama oleh beliau,” kata Mahfud.
Mahfud pun bercerita saat KH Hasyim Muzadi berceramah di hadapan para narapidana. Saat itu Mahfud melihat Kiai Hasyim begitu lepas meledek para narapidana. “Beliau bilang, ‘Orang itu harus hidup dengan lurus, ndak jadi penjahat kaya kamu itu. Kalau wajahmu kriminil gitu kan tidak bagus bagi masyarakat, tidak bagus bagi agama’. Sambil ketawa orang yang mendengarkannya, baru setelah itu beliau beri nasehat,” kata Mahfud.

“Coba kalau yang bilang bukan Hasyim Muzadi, pasti dikeroyok itu,” lanjut Mahfud diiringi tawa kecil.
Karena sisi humorisnya tinggi, Mahfud mengatakan bahwa KH Hasyim Muzadi “klop” sekali kalau sudah bertemu almarhum Presiden keempat RI, Abdurrahman Wahid alias Gus Dur.

Keduanya kerap bertukar humor dan membuat orang yang mendengarkan ikut tertawa.

“Sehingga yang saya senang kalau Pak Hasyim ketemu Gus Dur, itu saling tukar humor saja. Itu sangat menyenangkan bagi saya dan saya ikut tertawa,” tutur Mahfud. Karena itu Mahfud mengaku terpukul saat menjenguk Kiai Hasyim di kediamannya di Malang, dua minggu sebelum almarhum meninggal dunia. Saat itu, Mahfud mengaku hampir tak mengenali wajah Kiai Hasyim yang sudah kurus dan tak lagi jenaka.
“Saya mau menangis karena orang ini orang kocak kok jadi tidak berdaya, Saya kira kita semua merasa kehilangan, kehilangan tokoh bangsa,” tutur Mahfud.

Sosok KH Hasyim Muzadi juga sangat membekas di mata staf pengajar Pesantren Al-Hikam, Depok, Adib Minanul Chalik (35). Menurut Adib, sang kiai dikenal sebagai sosok yang selalu mengayomi santri-santrinya.

“Sosok beliau kebapakan tidak hanya sekadar mengajar. Hal kecil juga suka ditanyakan. Misalkan nanya anaknya sudah bisa ngapain dan sebagainya,” kata Adib di Pesantren Al-Hikam, Jl H Amat, Kukusan, Beji, Depok, kemarin.
Adib bercerita sosok Kiai Hasyim lebih dari sekadar seorang guru dan kiai. Kiai Hasyim, kata Adib, merupakan seseorang yang selalu mengajarkan kehidupan kepadanya.

“Beliau lebih dari sekadar guru, lebih dari kiai, tapi mengajarkan kehidupan juga,” cerita Adib.
Di tengah kesibukan yang sangat padat, Kiai Hasyim selalu menyempatkan diri bertemu dengan para santrinya. Terakhir kali Kiai Hasyim memberikan nasihat dan pembekalan Al-Hikam bagi santri-santri yang akan berangkat mengabdi ke daerah-daerah.

“Sebulan yang lalu (mengajar), pakai kursi roda, tapi masih bisa ngajar. Ngajar kitab Al-Hikam sebagai pembekalan bagi santri yang mendapat penugasan ke luar daerah,” imbuh Adib.

Sejak kondisi kesehatan Kiai Hasyim mulai menurun, Adib bersama para santri lainnya terus mendoakan kesembuhannya.

“Kita yang di sini tahu kondisi beliau seperti apa. Kita sendiri selalu mendoakan beliau. Memang sudah ada takdirnya,” ujarnya.

Selain itu, Adib masih mengingat jelas momen saat pertama kali datang ke Pesantren Al-Hikam Depok selepas selesai mondok di Al-Hikam Malang. Adib turut membantu kegiatan-kegiatan awal dari mulai pesantren ini berdiri sampai sekarang.

“Berangkat ke sini masih bujang. Waktu itu, tahun 2007, saya ikut memulai di masjid sini, ikut jadi takmir, terus 2010 dibuka untuk santri dan sampai sekarang,” tuturnya.

Sementara itu, seluruh kegiatan pengajaran di Al-Hikam untuk hari ini diliburkan. Menurut Adib, di Al-Hikam ini ada satu sekolah formal, yaitu Sekolah Tinggi Kulliyatul Quran, dan beberapa sekolah informal serta pengajian, seperti TPQ, madrasah diniah, dan pesantren mahasiswa.

“Sekolah Tinggi Kulliyatul Quran. TPQ untuk umum, anak SMP/SMA, Madin Al-Hikam, pesantren mahasiswa untuk yang kuliah di sini,” ungkapnya. (net)

 

Click to comment

Most Popular

CONTOH IKLAN
To Top